Pemerintah Cabut Calling Visa WN Pakistan ke Indonesia

Senin 07 Agustus 2017, 13:51 WIB

Pemerintah Cabut Calling Visa WN Pakistan ke Indonesia

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews

Menko Polhukam Wiranto (Dewi Irmasari/detikcom)

 

Jakarta - Pemerintah mencabut calling visa yang diberlakukan untuk Pakistan. Pencabutan itu untuk memudahkan warga negara Pakistan masuk ke Indonesia.

"Oleh karena itu, permintaan dari Pakistan, calling visa ini mendapatkan kebijakan baru untuk tidak dilanjutkan," ujar Menkopolhukam Wiranto di kantor Wapres, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Senin (7/8/2017).

Dengan pencabutan itu, pemerintah telah menyiapkan beberapa langkah agar pihak Pakistan atau warga negara Pakistan dapat masuk tanpa calling visa. Wiranto mengatakan alasan sejarah dan hubungan perdagangan kedua negara juga dianggap positif selama ini.

"Pak Wapres mendapatkan masukan dari berbagai pihak dari BIN, Dirjen Imigrasi, Kemlu, kemudian Menkumham, dan saya sendiri menyaksikan langsung, dan kepolisian negara, maka akhirnya diambil satu pertimbangan, atau jalan tengah, tidak harus calling visa," terangnya.

Untuk diketahui, negara calling visa adalah negara yang kondisi atau keadaan negaranya dinilai mempunyai tingkat kerawanan tertentu. Kerawanan itu ditinjau dari aspek ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan dan keamanan negara, serta aspek keimigrasian.

Setelah pencabutan calling visa ini, WN Paskitan cukup datang ke perwakilan Indonesia di mana pun untuk meminta visa ke Indonesia. Selama ini, calling visa dianggap terlalu berat dan memakan waktu yang lama.

"Sehingga untuk perdagangan terganggu, pejabat yang perlu datang agak lama dan terganggu. Ini jalan tengah. Dan perwakilan Pakistan pun saat berbincang-bincang pun, dengan cara ini pun ada satu perhatian dari pihak Indonesia untuk memperhatikan permintaan mereka," ucapnya.

Sementara itu, Dirjen Imigrasi Kemenkum HAM Ronny Sompie menyebut pencabutan calling visa bagi Pakistan ini setelah melalui pengkajian yang dalam. Hingga 2016, orang yang keluar-masuk Indonesia-Pakistan berjumlah 8 juta orang.

"Kemudian investasi, ekspor kita ke negara Pakistan juga jadi bahan pertimbangan bahwa ada hal yang menguntungkan ketika kita bekerja sama dengan negara-negara sahabat kita," ucapnya.
(fiq/idh)

https://news.detik.com/berita/d-3589107/pemerintah-cabut-calling-visa-wn-pakistan-ke-indonesia

CLIENTS

see more

Know Us More

To know more how can we help you, please drop your email here

FAQ

Voluptas dolor cumque architecto quam et asperiores.

Dolor et cupiditate magni voluptas est magni quia error magnam quia labore quia veniam non rerum iure magni qui.

Autem possimus nemo nemo cum.

Ipsum aut et corporis velit qui cum blanditiis consequatur totam neque quia autem in eligendi nam possimus aut aperiam ipsam non atque velit omnis ea fugiat voluptas qui ducimus ut est ipsum alias.

read more

We work closely with :